Sunday, February 28, 2010

Tanah rakyat diambil pampasan tak bayar

Bercakap pasal jalanraya yang sedang dalam pembinaan dari Kampung Teluk Pasu ke Jeram Hilir yang memakan kos RM 200 juta memang ada yang tidak kena.

Khamis (25 Feb 2010) seorang penduduk di Kampung Banggol Donas call penulis ingin berjumpa dan nak cakap pasal jalanraya yang kena rumahnya.Pertemuan tidak dapat diatur, kerana penulis ada di Perpustakaan Awam.

Hari Jumaat (26 Feb 2010) selepas solat jumaat seorang penduduk Kampung Teluk Pasu memberitahu penulis, rumahnya kena lalu jalanraya tersebut dan kena pindah.

Dalam pada itu sempat beliau berkata, saya tak kisah asalkan dibayar pampasannya sebanyak RM 29.00 sekaki persegi . Itulah harapannya terhadap rumah dan tanahnya yang kena jalan.

Pada Hari Sabtu ( 27 Feb 2010) ketika penulis sedang makan dalam suatu majlis kenduri kahwin Haji Ibrahim Tok Sheikh Haji di Hulu Terengganu, Majid yang dikatakan waris Datuk Rahim Said memberitahu Pampasan tidak akan dibayar dan dibayar selepas jalanraya itu siap nanti.

Hari Ahad (28 FEB 2010) dikedai kopi Batu Enam, Haji Ngah Abdul Rahman memberitahu penulis yang dia sudah turun tandatangan membenarkan tanahnya di Teluk Pasu untuk pembinaan jalanraya tersebut.

Penulis kata, pampas an tidak akan dibayar. Haji Ngah tadi terkejut besar dan bertanya mengapa? Penulis jawab, itulah kerajaan yang memerintah Terengganu sekarang. Rakyat akan jadi mangsa. Tenguklah nanti.

Penulis hendak cerita bahawa jalanraya kos RM 200 juta itu adalah jalanraya yang dirancangkan oleh Wakil Rakyat “mata duitan” bukan jalanraya yang dirancangkan dan diluluskan oleh kerajaan Terengganu.

Peruntukannya belum ada. Ia memerlukan wang dana khas dari pusat. Mereka hanya merancang satu projek untuk masukkan wang dalam saku mereka sahaja macam projek jalan kampong yang pampasannya tidak dibayar.

Sebab itu bayaran pampas an tidak akan dilakukan buat sekarang ini danber janji kepada tuan tanah akan dibayar selepas siap.

Malangnya projek itu tidak diketehui langsung oleh JKR dan IKRAM ada kaitan dalam pementaannya. Pelik juga.

Mungkin jalanraya seluas lebuhraya itu ada yang tidak kena.Seorang subkontraktor pernah kata,BN itu B boleh N nipu.iaitu boleh nipu. Betul juga. Maka rakyat yang bodoh kena tipulah nampaknya.

YB, YB nampaknya kayaraya, tapi rakyat papa kedana. Demikianlah cerita.

Saturday, February 20, 2010

Ahmad Said dikatakan tidak puashati dengan pemangku raja?

Kita ingat kemelut yang berlaku dalam UMNO Terengganu sudah selesai. Rupa rupanya masih belum selesai lagi.

Kalau selesai mana mungkin timbul cerita Ahmad Said tidak puashati dengan pemangku raja. Kan Sultan Mizan yang angkat Ahmad jadi menteri Besar.

Mustahil Ahmad tak puashati dengan pemangku raja. Ini tentu cerita jahat yang dibawa oleh kumpulan 10 orang wakil rakyat yang boikot persidangan Dewan tiak lama dahulu.

Boleh jadi juga, kerana mereka yang sepuluh orang itu sah tidak boleh jadi calon dalam musim pilihanraya umum ke 13 nanti.

Itulah keziman yang berlaku dalam UMNO. Jadi tidak mustahil yang 10 orang itu akan dicalon semula mewakili UMNO bahagian masing masing.

Silap hari bulan Datuk Seri Idris Jusoh turut jandi mangsa, kerana dialah “master plan” untuk menjatuhkan Ahmad said dari kerusi Menteri Besar.

Saya rasa tidak munasabah Ahmad Said tak puashati dengan pemangku raja. Kalau benar begitu alamat nahaslah dia nanti.

Saya ada dengar cerita terbaru yang Ahmad said akan diturunkan pada Mach ini. Kalau tidak dapat diturunkan juga, maka kekallah dia sampai musim pilihanraya umum ke 13 nanti.

Dua tiga hari lepas ketika minum di salah sebuah kedai kopi di Batu Enam seorang sub kontraktor member tahu saya.

Apa beritanya? Beritanya memang cukup menarik.sungguh ke? Atau berita hanya direka oleh kumpulan yang tidak puashati dengan Ahmad Said.

Cerita yang Ahmad Said tidak puashati dengan pemangku raja terbit dari mulut Datuk Rosol Wahid ADUN Ajil. Sah cerita itu adalah suatu rekaan untuk memburuk buruk reputasi Menteri Besar.

Biasalah bagi orang yang marah marah dengan seseorang. Dia akan reka apa sahaja cerita untuk mencalar reputasi seseorang.

Inilah yang bernama manusia. Kadang kadang tindakannya baik dan kadang kadang tindakan buruk. Lebih lebih lagi apabila syaitan menguasai fikiran manusia.

Dengar cerita Datuk Seri Najib Razak Perdana Malaysia akan mengadap Sultan Mizan. Entah apa yang diperkatakan kita tidak tahu. Maka kita semua akan tunggulah apakah yang berlaku dari hasil itu nanti.

Monday, February 15, 2010

Mengapa tak boleh menghukum?

Saya tidak kisah sangat jika orang UMNO yang berkata, jangan menghukum. Tetapi saya terasa tercuit hati apabila orang PAS turut berkata jangan menghukum.

Kalau Profesor Dr. madya Mohammad Agus Yusof berkata demikian tidak mengapalah, kerana beliau bukan orang PAS. Tetapi apabila Profesor Madya Dr Kamarulzaman Yusof, pensyarah Universiti kebangsaan turut berkata begitu,dalam wawancara SIASAH BIL: 0185 hati ini sangat tercuit.

Mengapa kita tidak boleh menghukum atau jangan menghukum,Pada hal Allah subha nahu wataala ajar kita menghukum sepertimana firman Allah yang bermaksud: “Dan orang orang yang beriman dan beramal solih, merekalah ahli syurga. Mereka kekal di dalamnya”.(surah Al Baqarah ayat 82)

Salahkah kita berkata, “buat baik masuk syurga dan buat jahat masuk nereka”. Apabila ada yang bertanya kita jawap demikian bermakna menghukum dengan apa yang telah di nas kan oleh Allah.Soal masuk syurga dan neraka kelak itu hak Allah, Dialah yang menentukan dengan izinnya.Yang penting kita tidak boleh sembunyi sesuatu pun yang di wahyukan.

Demikian juga dengan hadis Rasulullah SAW yang bermaksud: “sesiapa yang tinggal solat dengan sengaja kafir” . Ini telah dinas kan melalui hadis shih.

Malangnya masih ada ulamak yang mengatakan “ia tidak jadi kafir” kerana mereka tidak naf├» akan kewajipan solat.Walaupun Ia tidak dengan ikrar, tetapi ia tidak solat dengan sengaja itu adalah suatu perbuatan yang jelas keangkarannya.

Atas sebab itulah 83 peratus orang Islam di Negara Malaysia ini tidak solat lima waktu sehari semalam. Peratusan itu saya dapat pada kajian yang dibuat oleh Dr Hassan Ali.

92 peratus orang Melayu Islam tidak solat lima waktu sehari semalam saya perolehi dari kajian yang di buat ulamak Malaysia. Manakala 72 peratus saya perolehi dari kajian yang dibuat oleh Profesor Madya Dr. Fadzil Che Din bekas pensyarah Universiti Putra Malaysia.

Oleh itu, adalah suatu yang sangat baik dan berkesan positif jika menghukum sepertimana Allah subha nahu wataala menghukum sebagai uslub dakwah supaya orang Melayu Islam di Negara ini berpegang teguh dengan ajaran Islam dan patuh beramal dengannya.

Jika ada orang bertanya apakah hukum orang orang yang memakan” riba” bagaimanakah sikap kita untuk menjawab soalan itu.

Saya pernah dengar sesetengah yang intelektual Islam menjawab beliau tentu. Pada Allah telah jelas dengan nyata dalam firman yang bermaksud:

“ Orang orang yang memakan dan mengambil riba itu tidak dapat berdiri betul melainkan seperti berdirinya orang yang dirasuk setan dengan terhuyung haying kerana sentuhan setan itu. Yang demikian ialah disebabkan mereka mengatakan: bahawa sesungguhnya berjual beli itu sama sahaja seperti riba. Pada hal Allah telah menghalalkan berjual beli(berniaga) dan mengharamkan riba.oleh itu sesiapa yang telah sampai kepadanya peringatan (larangan) dari Tuhannya lalau ia berhenti (dari mengambil riba) maka apa yang telah diambilnya dahulu (sebelum pengharaman itu) adalah menjadi haknya, dan perkaranya terserah kepada Allah. Dan sesiapa yang mengulangi lagi (perbuatan mengambil riba itu) maka mereka itu ahli neraka, mereka kekal di dalamnya” (surah Al Baqarah Ayat 275).

Di mana silapnya jika kita menghukum sepertimana berkata, sesiapa yang maka riba, ia ahli neraka dan kekal didalamnya. Hal seumpama ini telah dilakukan oleh Datuk Tok Guru Nik Aziz Nit Mat dan berkata bahawa “orang UMNO tak bau syurga” atas sebab mereka samakan jualbeli dengan riba.

Saya pernah dengar dari mulut orang UMNO jualbeli kereta yang dibuat oleh pihak Bank sekarang tiada unsur riba, kerana dilakukan” akad” jualbeli.Bermakna akad itu boleh memansuhkan “riba”.Pada hal akad tak akad ia adalah riba.

Atas sebab itulah mereka berani mengatakan, mereka tak makan riba. Pada hal apa yang berlaku sekarang ini jelas dan nyata ia adalah riba dan tersangat wajar kita menghukum. Kalau kita tidak menghukum pasti nagetif jadinya.

Mereka tidak salah, kerana ulamak berkata, itu bukan riba. wal hal itu adalah riba. Macam juga dengan nas tinggal solat dengan sengaja jadi kafir dikatakan tidak jadi kafir. Rasulullah SAW sendiri yang kata kafir, tapi ulamak berani kata tak kafir.

Macam juga mengenai tutup aurat. Masih ada ulamak yang mengatakan yang tidak aurat belum tentu masuk neraka. Pada hal Sabda Rasulullah SAW yang bermaksud: “sesiapa yang tidak tutup aurat tak berbau syurga” (sahih muslim).

Kita tidak tahu dari manakah uslub tidak boleh menghukum atau jangan menghukum dijadikan pegangan. Orang UMNO memang selama lama berkata tidak boleh menghukum yang barangkali diambil dari pengajaran kafirime agar orang Islam turut jadi kafir macam mereka.

Allah larang, jangan kamu jadi macam yahudi dan rasulullah SAW dalam hadisnya yang bermaksud: Sesiapa yang menyerupai sesuatu kaum, maka ia dikira kaum tersebut( riwayat Abu Daud)

Kesimpulannya segala bala yang berlaku keatas umat islam adalah berpunca dari tindakan golongan ulama yang tidak berani menghukum dan berani melanggar perintah Allah dan Rasulullah SAW sepertimana yang termaktub didalam Al Quran.Kekafiran Yahudi berpunca dari tindakan ahli kitabnya mengubah Wahyu Allah.

Thursday, February 11, 2010

Saya sokong ketegasan YB Zulkifli Nordin

Jarang orang Melayu yang mengaku Islam bertindak tegas dengan isu memartabatkan Islam di Negara ini.

Dahulu kita Nampak ada beberapa para pemimpin PAS yang tegas dalam memartabatkan Islam di Negara ini.

Tetapi sekarang, setelah berpakat dengan DAP dan parti keadilan rakyat bukan sahaja tidak tegas dalam memartabatkan islam malahan sudah mula langgar perintah Allah.

Bukan satakat itu sahaja, PAS hari ini sudah lari jauh dari PAS sebelum ini. Tidak dinafikan PAS semasa berada dalam barisan nasional dahulu “pincang”.

Hari ini bukan setakat pincang malahan sudah mula jadi “pragmatic” ia itu semacam ikut citarasa masyarakat di Negara ini.

Tidak hairanlah sudah ada suara yang mengatakan PAS sudah jadi parti “secular” macam juga UMNO. Cuma perlembagaannya sahaja belum berubah atau belum dipinda.

Mungkin suatu masa akan datang perlembagaannya akan dipinda untuk disesuaikan dengan citarasa masyarakat di Negara ini.

Seperkara lagi Datuk Mahfuz Omar naib presiden PAS, berkata tujuan untuk duduk semeja dengan UMNO sepertimana yang disebut oleh Nik Aziz Nik Mat bukan atas nama politik tetapi atas nama agama.

Disini Nampak jelas bahawa politik dan agama sudah berpisah sepertimana yang dipraktik oleh UMNo bahawa agama suku politik suku.

PAS nampaknya kearah itu juga setelah berpakat dengan DAP. Kalau tidak mengapa Mahfuz Omar berkata demikian, sedangkan agama dan politik suatu yang tidak boleh dipisahkan satu sama lain.

Hendak bincang apa sekali pun dengan UMNO pasti agama yang diutamakan. Kerana politik Islam yang di perjaungkan selama ini adalah asasi.

Tinggal agama bermakna ia suatu yang sangat keliru dan mengeliru. Oleh itu saya sokong tindakan tegas Zulkilfi Nordin, kerana beliau seorang yang tegas dalam memartabatkan Islam di Negara ini sepertimana yang dinyatakan sebelum ini.

Tuesday, February 9, 2010

Kesian sungguh dengan UMNO Terengganu

Kesian sungguh dengan UMNO Terengganu. Mengapa tidak? Hanya sorang sahaja ahli parlimennya yang layak dilantik sebagai menteri.

Kini UMNO Terengganu macam orang minta sedekah untuk dapatkan seorang lagi ahli Parlimennya dilantik sebagai menteri.

Datuk Nasir Ibrahim fikri yang dinamakan untuk dilantik sebagai menteri. Menteri apakah yang layak di sandangnya.

Kesian sungguh. Sampai begitu segala ditagihnya sehingga terhegah hegah mahu supaya Nasir di lantik sebagai menteri.

Ada yang kata, Nasir memang layak jadi menteri, tetapi ada pula yang kata Nasir bukan orangnya untuk jadi menteri atau hatta timbalan menteri.

Ada sejarah yang membuat Nasir tidak layak. Beliau ketika diberi amanah nampaknya tidak amanah. Jadi macam mana orang yang tidak amanah dilantik sebagai menteri.

Semasa jadi ahli dewan undangan negeri (2004) dahulu Nasir tidak dilantik sebagai EXCO oleh Datuk Seri Idris Jusoh.

Ini sebagai bukti, Nasir tidak layak dilantik sebagai menteri. Kalau di negeri beliau tidak dilantik sebagai EXCO, mana mungkin boleh dilantik sebagai menteri di peringkat pusat.

Tengok Datuk Tengku Putera Tengku Awang yang dilantik sebagai timbalan menteri kewangan dahulu. Kalau beliau layak jadi timbalan menteri kewangan mana mungkin dipecat.

Nasir ketika pegang pengerusi anak syarikat yang berpengkalan di Kuala Lumpur dahulu dipecat. Kenapa beliau di pecat sudah tentu tidak mencapai tahap yang diharap harapkan.

Itu satu jawatan pengerusi anak syarikat kerajaan negeri Terengganu. Apa akan terjadi apbila diberi amanah sebagai satu satu kementerian?
Fikir fikir situlah. Tapi kesian….!!!!

Thursday, February 4, 2010

Dua puluh juta kos bersih bumbung stadium sahaja?

Kebanyakan terkejut apbila dengar kos bersih bumbung Stadium Sultan Mizan Zainal Abidin Gong Badak sebanayk RM 20 juta.

Memang itulah kos bersih bumbung stadium yang runtuh itu, manakala Pembina semula sebanyak RM 50 juta.

Jika dibanding dengan harga projek peojek lain berangkali kos itu masih murah. Bayangkan tambak tanah kawasan industry di Telouk Kalung kemanan yang menelan belanja RM 20 juta.

Demikian juga pembinaan jalan sehala Bandaraya Kuala Terengganu yang menelan belanja sebanyak RM42 Juta.

Turap tar jalan sepanjang satu kilo setengah bersebelahan Stadium tersebut yang menelan belanja sebanyak RM 9 juta.

Mereka terkejut kerana kos sebanyak RM 20 juta itu bukan satu angka yang kecil dan diakatakan tidak munasabah dengan kerja seumpama itu.

Munasabah atau tidak itulah kos yang telah ditetap dan diputuskan oleh kerajaan negeri semasa persidangan dewan undangan baru baru ini.

Sehubungan dengan itu anda mungkin tidak lupa dengan kata kata yang pernah disebut oleh beberapa wakil rakyat BN bahawa bela runtuhan yang berlaku itu adalah rahmat.

Memang rahmat kerana mereka dapat peruntukan baru untuk membaikipulih semula stadium, mesjid, dewan sekolah dan stesen Bas yang runtuh itu.

Barangkali ada sesetang bangkit bohong apabila penulis kata bahawa YB YB BN Terengganu dilabelkan YB “10 peratus.

Jika anda tidak percaya mari kita ambil satu cerita pasal Pembina benting tebal hujan yang sedia didalam pembinaan di Taman Pusu Tiga Kuala Terengganu.

Anda mungkin terkejut apabila dengar kos asalnya hanya Rm 3.6 juta sahaja. Ini diumumkan oleh YB Dun Tepuh, Ustaz Mohammad Ramli Noh.

Tidak lama kemudian kos itu diumum semula bahawa kos pembinaan benting tebal hujan untuk mengatasi banjir sebanyak RM5.6 juta.

Sebelum itu Datuk Tengku Putera Tengku Awang, speaker Dewan undangan negeri mengumumkan bajet mengatasi banjir di Kuala nerus sahaja menelan kos RM 200 juta.

Yang hairannya kos Tebal banjir sebanyak RM 5.6 juta dan harga yang diberi kepada kontraktor sebanyak RM 4.6 juta. Bermakna sudah susut sebanyak RM 1 juta.

Mungkin RM 1 juta yang susut itu menasabah dengan apa yang dikatakan wujudnya YB 10 peratus.

Barangkali ia benar. Kalau tidak mana mungkin baru satu penggal jadi wakil rakyat satu dapat buat rumah yang berharga RM 1 juta.

Sebanyak bukti, Rumah Datuk Adam di Dungun dikatakan berharga juta ringgit. Manakala rumah baru siap milik Ustaz Mohammad Ramli Nuh bersebelahan sekolah mengenagha Agama Tok Jiring juga dikatakan berharga jutaan ringgit.

Adalah suatu yang sangat munasabah dengan kos RM 20 juta upah bersih bumbung stadium yang akan dibina semula itu.Lebih lebih yang dikata 10 peratus dicabut dari kos pasti akan mengalir dalam saku YB YB berkenaan.

Bagaimana pun pihak yang membuat keputusan juga tidak kering gusi tanpa menyedari kos itu jelas membazirkan wang rakyat.

Mereka juga tidak ingat segala apa yang dilakukan diatas dunia ini akan disoal dipadang masyhar kelak, hatta tali unta sekali pun.

Rasulullah SAW pernah berkata pada seorang yang tidak menyerah tali unta yang diambil semasa dalam peperangan, bawalah tali unta itu dipandangan masyahar kelak untuk diadili.

Bayangkan tali unta yang harganya hanya beberapa dinar sahaja akan dibawa ke padang masyhar kelak, Bagaimana pula jika seleweng dan salahguna wang rakyat puluhan juta.
Kini rakyat Terengganu mula mempertikai kewibawaan Datuk Ahmad Said. Masakan tidak? Kerana sebelum ini segala projek yang dilaksanakan di Terengganu dikatakan tidak mendatang manfaat kepada rakyat.

Bukan setakat itu sahaja, malaha Ahmad Said pernah berkata, tidak perlu membazirkan wang rakyat. Baru baru beliau melakankan sumpah “laknat” bahawa kerajaan yang diterajuinya tidak amal rasuah atau dengan kata lain, tidak berlaku sebarang rasuah.

Boleh eprcayakah? Sudah tentu rakyat tidak percaya dengan kata kata manis yang diungkapkan itu, sebaliknya setuju dengan apa yang pernah disebut oleh YB Alias Abdullah sebagai “pembohong” atas sebab sering mengumumkan projek itu dan projek ini.

Disana sini disebut dan dijaja bahawa kerajaan akan melaksanakan sebanyak 28 projek untuk manfaat rakyat.Benarkah begitu. Sama samalah kita tunggu dan lihat apakah ia akan menjadi kenyataan.