Tuesday, August 24, 2010

Kafir, munafikin dan Islam

Masih ramai manusia yang tidak faham apakah itu “munafik” dan apakah itu “Kafir” serta apakah itu “Islam” yang menjadi pokok perdebatan sejak dahulu hingga kini. Munafik ialah mereka yang masuk Islam berlindung disebaliknya.

Sebagai contoh, macam Abdullah bin Ubay. Yang mengaku Islam juga boleh jadi munafikin apabila diberi amanah tidak amanah, apabila berjanji mungkin dan apabila bercakap berbohong . Tinggal solat jumaat tiga kali berturut juga munafik.

“Kafir” ialah mereka engkar dengan perintah Allah SWT, sepertimana Yahudi dan Keristian atau seangkatannya, bagi umat Islam yang mengaku beragama Islam dan meninggalkan solat lima waktu sehari semalam dengan sengaja juga kafir. “Islam” ialah mereka yang patuh dengan perintah Allah menyerah diri seratus peratus kepada Allah yang maha pencipta.

Bangsa memang banyak, manakala manusia telah diklasfikasikan kepada dua , iaitu kafir dan Islam. Islam terbahagi kepada 73 puak manakala kafir berpecah kepada 72 puak semuanya tak boleh pakai, cuma kafir zimmi saja boleh diambil kira setengak wujudnya Negara Islam.

Kita tidak lupa dengan munafikin dan kafir hatta apa bangsa sekali pun biar dimana mereka berada adalah bagaikan “penyakit barah” kepada tubuh badan. Ia akan menyebarkan rancunnya apa berlaku percubaan serta ujian.

Apatah lagi ujian tipudaya mereka dapat dilihat sewaktu dalam kegentingan. Semasa aman mereka adalah bebanan berat kepada orang lain dan dalam waktu bahaya mereka merupakan kuman yang menular dalam badan.

Manuafikin beria ia mendkwa beriman, manakala yang kafir pula harbi atau apa pun melahirkan kata kata yang baik, termasuk mencanang, mahu ikut pentadbiran Umar Abdul Aziz yang sama sekali tidak masuk akal.

Dikalangan orang Islam, termasuk orang PAS percaya dengan kata kata mereka dan di dengar serta di yakin bahawa inilah peluang untuk berdakwah tanpa menyedari tertipu dengan perkataan dan hasrat mahu kepada Islam itu.

Usah orang macam kita mereka Berjaya melakukan tipu daya terhadap Rasulullah SAW serta orang Islam di Madinah beberapa kali.

Semasa perang Uhud umpamannya, mereka Berjaya menyebabkan satu pertiga tentera Islam pulang dari medan perang tanpa bertempur. Mereka juga mencetuskan fitnah untuk merosakan hubungan antara orang orang Islam yang diterajui Nabi Yang maha mulia.

Mereka bertanggungjawab menyebarkan berita palsu peristiwa “hadish al-Ifk” di Madinah. Kemudian dalam peperangan Ahzab mereka mengecewakan orang Islam dan menimbulkan kekeliruan tentang dakwah Islamiah serta mencetuskan keraguan tentang janji Allah dan menggesa para pejuang meninggalkan tempat pertahanan.

Kafir dan manafikin ini menyimpan sikap jahat terhadap orang orang Islam agar menghadapi kekalahan dalam serba serbi, termasuk dakwah islamiah tidak akan berkembang dan tersebar. Sikap ini sudah didedah oleh Allah SWT agar tidak tertipu.

Tapi malangnya masih ramai orang Islam bertindak lebih bijak daripada Allah dan Rasulullah SAW.

Apa tidak tidaknya? Orang Palestin menggunakan kaedah berdamai melalui beberapa perjanjian dan menolak peperangan yang di wajib oleh Allah SWT. Inilah punca Negara Palestin sudah hampir habis dicerobohi.

Sunday, August 15, 2010

Mana ada orang kafir setuju dengan Islam

Oleh kerana kita berada dalam bulan ramdhan bahawa dalam ibadat puasa ia dapat menghaluskan perasaan dan mencegah dari dosa disamping mendekatkan diri kepada Allah SWT.Bagi orang mukmin sahaja.

Bagi yang bukan mukmin amalannya sama sahaja. Yang berzina tetap dengan agendanya. Yang minum arak tetap juga dengan agendanya. Yang berjudi tetap juga dengan agendanya, yang makan rasuah tetap juga dengan agendanya dan bagi yang makan riba tetap juga dengan agendanya. Halal haram tiada beza bagi mereka.

Dalam bulan puasa seorang mukmin dapat merasakan kaAgungan nikmat Allah SWT yang dianugerahkan kepada manusia, iaitu nikmat Al-Quran.

Dia dapat merasakan kelebihan serta pengawasan Allah SWT.

Kitab suci Al-Quran diturunkan untuk mengeluarkan manusia dari kegelapan kepada cahaya ini.

Justeru itu waktu malamnya akan dihabiskan untuk beribadat, merenungi serta bersyukur kepada Allah SWT.

Selain daripada itu dalam bulan ramdhan juga terdapat malam Lailatul Qadar, iaitu malam memperingati turunnya Al-Quran yang merupoakan bulan yang lebih baik dari seribu bulan.

Sesiapa yang diberi hidayah serta berpegang teguh dengan metodologinya, maka sesungguhnya dia telah diberi hidayah kepada kebaikan seluruhnya dan telah mencapai kedudukan yang paling tinggi sama ada didunia mahupun diakhirat.

Sebenrnya seorang mukimin itu hatinya sentiasa sebak dengan hakikat iman, menjadi insan rabbani yang hatinya terdapat cetusan dari cahaya Ilahi.

Kemudian dia menyedari kekuasaan Allah SWT lalu berusaha melaksanakan metodologinya dalam kehidupan.

Kekuatan seorang mukmin itu tidak boleh dikalahkan kerana dia disokong oleh kekuatan Allah SWT.

Seorang mukmin juga akan terus berjuang menentang pengaruh kejahatan sehingga dia menemui Tuhannya sama ada dengan kemenangan atau syahid.

Sebuah hadis Qudsi daripada Rasulullah SAW Firman Allah yang bermaksud:

"Tiada yang lebih aku sukai dari hambaku yang berusaha mendekati aku selain daripada ia melakukan apa yang difardukan keatasnya. Dan begitulah hambaku mendekatiku dengan mengerjakan perkara perkara sunat sehingga aku mencintainya. Apabila aku mencintainya maka aku adalah pendengaran yang ia mendengar dengannya dan pengelihatannya yang ia melihat dengannya dan tangannya yang ia mengancam dengannya dan kakinya yang ia berjalan dengannya. Apabila aia meminta padaku maka aku akan memberinya dan apabila ia berlindung denganku maka aku akan melindunginya" (Riwayat Al-Bukhari).

Namun bercakap pasal orang kafir mempersenda-sendakan Islam ini tidaklah pelik.

Kerana itulah perangai orang kafir. Itulah sikap orang kafir. Mana ada orang kafir baik sangka dengan Allah SWT.

Orang kafir pasti buruk sangka dengan Allah SWT sejak dahulu sampai hari kiamat. Macam juga syaitan. Mana ada syaitan boleh baik sangka dengan musuhnya.

Yang peliknya orang melayu yang mengaku beragama islam turun memainkan peranan mempersenda sendakan Islam.

Misalnya Tun Mahathir Mohammad semasa jadi presiden UMNO dan perdana menteri terang terang mempersenda sendakan Islam.

Bukan dia seorang sahaja malahan yang duduk dibelakangnya turut ikut serta mempersenda sendakan Islam agama yang mereka anuti.

Apa dia kata kepada Islam? Jika hudud dilaksanakan maka "kudunglah tangan tangan orang Melayu".Bila tiada tangan macam mana hendak bekerja untuk cari makan dan menyara hidup keluarga? Mereka Islam sanggup hina agama sendiri.

Bukan setakat itu sahaja, malah ada yang lebih berani dan mengatakan, "kalau hendak makan sup tangan pergilah ke kelantan".

Yang paling menyayat hati kita ada yang tergamak yang mengatakan "kalau mahu maju tinggal dahulu Islam ini".Ini jelas telah menghina agama Islam.

Oleh itu saya tidak pelik jika orang kafir yang ada di negara ini mempersenda sendakan Islam dan perlembagaan, kerana itu adalah kerja mereka.

Malahan itulah perjuangan mereka melalui agenda menghapuskan umat Islam siatas muka bumi Allah ini sepertimana yang pernah dilakukan oleh kerajaan Rusia dahulu.

Tuesday, August 3, 2010

Bayaran pampasan berbeza satu sama lain

Ketika minum pagi di kedai kopi di wakaf Beruas Kuala Terengganu, saya diberitahu oleh orang Bukit Besar bahawa kerajaan Terengganu tidak berlaku adil pada rakyat.

Mana ada kerajaan berlaku adil, terutama sekali pada rakyat yang sokong pembangkang.Inilah padahnya rakyat didahulukan, slogan omomg kosong Datuk Seri Mohd Najib perdana menteri Ke Enam.

Memang tak adil, bayangkan tanah sawah yang diambil untuk dijadikan Bandar baru di Bukit Besar itu bayarannya berbeza satu sama lain. Pada hal status tanah sama tapi malangnya, ada yang dibayar setengah ekar sebanyak RM 180, bermakna RM 360, satu ekar.

Manakala orang lain pula dibayar lebih rendah atau murah. Inilah yang menjadi rungutan penduduk kampong Bukit Besar dan sekitarnya sebagai tanda tidak puashati dengan pihak kerajaan yang memerintah sekarang.

Tapi, itu dibayar juga walaupun murah. Yang malangya ada tanah orang kampong yang diambil untuk buat jalan tidak dibayar langsung.semacam ada unsur khianat yang amat sangat.

Tengok caranya macam Yahudi merampas tanah orang Palestin. Tapi itu Yahudi Tak kan orang Melayu buat macam yahudi juga pada rakytanya sendiri

Bukan setakat tidak dibayar pampasan, malahan dirampas begitu sahaja tanpa sebarang notis oleh pihak kerajaan yang diterajui oleh Datuk Ahmad Said.

Nampak macam tidak benar, tapi ini adalah cerita benar dan bukan sangkaan atau rekaan. Boleh jalan siasatan sendiri jika rasa cerita ini tak betul.

Cerita tiada niat untuk merosakkan reputasi menteri Besar. Tetapiu ia adalah cerita benar yang berlaku pada rakyat yang didahulukan menerima beban oleh kerajaan yang memerintah sekarang.