Friday, March 21, 2014

Betulkah orang syirik tiada tempat di akhirat

Sudah lama penulis tidak senang hati dengan orang Islam yang berkata, orang syirik tiada tempat di akhirat nanti.

Kebanyakan orang Melayu, terutama sekali ustaz, ustazah dalam tanyalah ustaz TV 9 tersalah faham menbuat kita jadi keliru.

Yang paling sedih sekali ulamak ulamak juga turut terpalit dengan isu berkenaan seumpana diatas  dalam kuliah kuliah agama mereka.

Persoalan yang timbul, betulkah orang syirik tidak ada tempat di akhirat nanti, sedangkan Allah dan Nabi SAW telah menjelaskan mereka yang syirik, tempatnya adalah didalam neraka.

Yang peliknya, mengapa ada ustaz dan ustazah  mengatakan mereka yang syirik tiada tempat diakhirat nanti.

Kalau tiada tempat di akhirat di manakah tempat mereka yang ditetappkan Allah di akhirat kelak.

Mengapa sebagai orang yang ditugas sebagai pendakwah boleh berkata demikian, sedangkan penyampaian itu jelas bercanggah dengan fakta Al Quran, Hadis dan keliru serta salah sama sekali .

Apakah mereka tidak merasa bersalah berkata demikian, sedangkan ianya sangat tidak wajar, kerana ia boleh mengelirukan orang awam yang mendengarnya secara langsung.

Terutama sekali bagi mereka yang rendah ilmu pengetahuan agama Islam dan dahagakan ilmu sebagai bekalan akhirat.

Banyak kata kata yang keluar dari mulut ahli agama boleh  mengelirukan dan tertanya tanya betulkah orang syirik tidak ada tempat diakhirat nanti, sedangkan Allah sendiri telah menjelas dengan sejelas jelasnya bahawa mereka itu di dalam neraka dan kekal.

Penulis pernah sentuh banyak perkara yang salah ketika menyampaikan ilmu agama kepada masyarakat sehingga masih ada orang sendiri yang tergamak mengatakan agama Kristian adalah agama langit.

Jika kristian agama langit bagaimana pula dengan agama Budha dan Hindu, kerana kitab mereka sama cuma nama sahaja yang berlainan.

Apakah mereka tidak merasa bersalah, sedangkan itu jelas dan nyata salah. Kalau salah mengapa diulang ulangi lagi dalam kuliah kuliah berikut.

Maaf, mungkin penulis rendah dengan ilmu agama Islam punca tidak senang hati dengan kata kata seumpama itu.

Seperkara lagi, sehingga  hari ini masih 100 peratus penceramah penceramah ilimu agama mengatakan Islam dan barat sebagai suatu perbandingan Antara agama Islam dan bukan Islam.

Bagaimana harus difahami Islam dan barat, sedangkan di barat itu ada orang Islam disamping orang kafir.

Bagi penulis, perbandingan seumapama itu sangat tidak tepat dan mengelirukan, kerana barat lawannya timor. Selatan lawannya utara.

Pada hemat penulis, yang paling tepat, Islam dan kafir. Apakah kata perbandingan yang penulis sebut itu salah dari segi dakwah Islamiah.

Atau kita tidak boleh menyebut perkataan kafir, kerana ia sensitive sepertimana ada setengah pendapat mengatakan kita tidak boleh kata orang kafir itu kafir takut nanti merek akan masuk Islam.

Yang paling sedih sekali masih ada ustaz dalam TV mengatakan kita tidak boleh kata orang kafir itu musuh Islam, sedangkan Allah telah nyatakan bahawa kafir musuhNya. bermakna sekaligus musuh Islam.


Jika benar begitu orang Islam pun tidak boleh kata dia Islam takut nanti dia akan masuk agama lain  yang pernah berlaku terhadap orang Islam seluruh dunia.


1 comment:

Sahyid Gone said...

Lepas aku jawab ni, jgn ulang persoalan mcm ni. Maksud takde tempat utk nya diakhirat iaitu dia tak dipandang rahmat oleh tuhan. Bahasa mudah, nasib kau lah, sepak di ke neraka. Takde siapa nak takecare dgn nasib dia.